26.7 C
Jakarta
Sunday, June 16, 2024
HomeBeritaRespons China saat Israel Bombardir Pengungsi Rafah

Respons China saat Israel Bombardir Pengungsi Rafah

INDONESIAPOLITIK – China menanggapi perilaku Israel bombardir kamp pengungsi Rafah. Pemerintah Presiden Xi Jinping bahkan menyatakan rasa prihatinnya yang besar atas operasi militer terbaru Tel Aviv.

“Kami menyatakan keprihatinan besarnya atas operasi militer Israel yang sedang berlangsung di Rafah”, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Mao Ning, dikutip dari AFP, Selasa (28/5/2024).

“Kami mendesak semua pihak untuk melindungi warga sipil dan fasilitas sipil,” tegas China lagi.

Baca: Ekonomi Israel Merana Pasca Serangan Gaza

China juga meminta Israel untuk mengikuti seruan masyarakat internasional dan menghentikan serangan mereka terhadap Rafah.

Sangat penting untuk dicatat bahwa Jumat lalu, Mahkamah Internasional PBB (ICJ) meminta Israel untuk menghentikan serangan bombardir, meskipun Israel tidak menanggapinya. Israel bahkan menegaskan bahwa ICJ melakukan kesalahan.

Sebelumnya, Minggu malam, Israel menyerang pemukiman pengungsi Tel Al-Sultan di kota Rafah timur, membunuh 45 orang dan melukai 200 lainnya. Wilayah ini adalah rumah bagi ribuan pengungsi setelah Israel memulai serangan darat secara resmi lebih dari dua minggu lalu.

Sejak perang Israel-Hamas dimulai pada Oktober tahun lalu, China sendiri dengan keras meminta gencatan senjata. Historisnya, China bersimpati dengan perjuangan Palestina.

Negara ini mendukung solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina. Presiden Xi Jinping juga meminta agar ada “konferensi perdamaian internasional” untuk menyelesaikan konflik.

Setelah serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan lebih dari 1.170 orang, Perang Gaza dimulai. Militan juga menyandera 252 orang, 121 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 37 yang diyakini tewas oleh tentara.

HAMAS mengatakan itu sebagai tindak balas atas penyerbuan awal ke Masjidil Aqsa pada tahun 2023 dan kekerasan “penjajah” Israel. Serangan balasan Israel menewaskan sedikitnya 36.050 orang di Gaza, sebagian besar warga sipil, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Menurut Netanyahu

Setelah pasukannya membombandir tenda pengungsian di Rafah, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membuat pernyataan yang mengejutkan. Ia menyatakan kepada AFP bahwa serangan mematikan yang menimpa kamp pengungsi di Rafah adalah “kecelakaan tragis” dan menyatakan bahwa pemerintahannya sedang menyelidiki kasus tersebut.

Netanyahu mengatakan kepada parlemen Knesset, “Kami mengevakuasi satu juta warga yang tidak terlibat di Rafah dan, meskipun kami telah berupaya sebaik mungkin, sebuah kecelakaan tragis terjadi kemarin.”

“Kami sedang menyelidiki kasus ini dan akan menarik kesimpulan,” katanya, berbicara tentang insiden yang menyebabkan kebakaran besar di tenda pengungsi itu.

Di kesempatan yang sama, Netanyahu juga berbicara dengan cara yang tidak biasa ketika dia dilecehkan oleh keluarga sandera yang ditahan di Gaza. Ia bersumpah untuk mempertahankan pertempuran terus menerus untuk menghancurkan Hamas.

Dia terus mengatakan, “Tidak ada yang bisa menggantikan kemenangan mutlak di Gaza.”

Di dalam negeri, ia juga mendapat kecaman dan tekanan, terutama karena ia dianggap tidak fokus untuk membebaskan sandera.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments